Bahaya X-Ray Bagi Penderita Nyeri Punggung




Nyeri punggung merupakan keluhan yang sering terjadi. Hampir semua orang akan mengalami nyeri punggung di beberapa titik dalam hidup mereka. Terkadang dokter meminta pasiennya untuk melakukan X-Ray atau foto rontgen, Magnetic resonance imagging (MRI), atau computerized tomography (CT) scans untuk menemukan penyebabnya. Namun jika terlalu rutin melakukan tes radiologi ini tidak menguntungkan pasien.

Tes Radiologi tersebut membahayakan tubuh akibat ekspos radiasi yang tidak perlu. Pedoman baru pada diagnosa dengan gambar untuk orang dengan nyeri punggung bawah diterbitkan di Annals of Internal Medicine seperti yang dikutip MSNHealth, Sabtu (19/2).

"Pada dasarnya, penggunaan tes bergambar secara rutin tidak menguntungkan pasien dan bahkan mungkin berbahaya, karena dapat menyebabkan tes tambahan lebih lanjut yang tidak diperlukan, mungkin prosedur invasif dan radiasi meningkat," kata Amir Qaseem, salah satu penulis pedoman nyeri punggung, dan direktur kebijakan klinis pada divisi pendidikan medis dari American College of Physicians (ACP) di Philadelphia.

ACP mengutip data dari enam penelitian yang berbeda, yang menemukan bahwa orang dengan masalah tulang punggung yang mendapat tes radiologi memiliki hasil yang sama atau lebih buruk terhadap kualitas hidup dan penilaian fungsi fisik pada setahun kemudian, dibandingkan dengan pasien yang pergi tanpa scan.

"Salah satu alasan bahwa meningkatkan pengeluaran (biaya tes) tidak dapat meningkatkan hasil adalah kebanyakan orang dengan nyeri punggung akan menjadi lebih baik sendiri, tidak peduli tes apa yang dilakukan," kata para ahli ACP. Bahkan, mereka mengatakan, sebagian besar orang dengan nyeri punggung akut akan mulai merasa lebih baik dalam waktu satu bulan.

Jadi, apa yang mendorong dokter untuk meminta tes ini? Qaseem mengatakan ada sejumlah alasan. Salah satunya adalah dokter mungkin merasa bahwa pasien mengharapkan tes diagnostik. Lainnya adalah obat defensif, ketika dokter memerintahkan untuk tes agar memastikan kondisinya yang belum terjawab. Ketersediaan teknologi pemindaian mungkin memainkan peran lebih luas.

Anders Cohen, Kepala Bedah Saraf dan Bedah Tulang Belakang, di The Brooklyn Hospital Center di New York City, sepakat bahwa harapan dan keprihatinan pasien tentang malpraktik merupakan kontributor yang signifikan untuk penggunaan tes radiologi yang berlebihan untuk sakit punggung.

"Rasa sakit di punggung adalah salah satu aspek yang sangat kurang dipahami obat dan diagnosis. Mengobati nyeri punggung bisa menjadi diagnosis rumit, bahkan untuk orang yang melakukannya kegiatan dalam waktu penuh. Tapi ada beberapa pembatasan dalam penggunaan pencitraan, karena biaya diagnostik semakin di luar kendali," kata Cohen.

Namun, kedua ahli itu mengatakan bahwa dokter biasanya dapat tahu dari pemeriksaan fisik dan deskripsi sakit mereka. Baik Cohen dan Qaseem mengatakan, dialog yang lebih antara pasien dan dokter bisa mengurangi penggunaan tes radiologi yang tidak perlu.

"Pengambilan keputusan bersama benar-benar penting. Kebanyakan pasien tidak ingin mendapatkan tes yang tidak menguntungkan, jadi penting untuk berbicara. Pasien perlu menanyakan pertanyaan-pertanyaan seperti," Jika saya mendapatkan tes ini, apa manfaat atau merugikan?" kata Qaseem.

"Kami memiliki akses teknologi, tapi kita tidak selalu perlu semua itu setiap kali nyeri punggung. Akan menjadi lebih baik tanpa operasi. Kita perlu untuk memberdayakan pasien, dan membiarkan dengan pasien menjadi bagian dari proses," kata Cohen.

sumber 

0 Response to "Bahaya X-Ray Bagi Penderita Nyeri Punggung"

Post a Comment

Boleh Berkomentar Asal Tidak Menggunakan Kata Kasar,,,,,, Tx For Visit ^^


Free Updates to your Inbox
Follow us:
facebook twitter gplus pinterest rss