7 Penyakit Yang Menyerang Diam Diam


Penyakit Diam Diam

Penyakit itu bisa datang kapan saja bisa tiba tiba dan juga bisa datangnya secara diam diam nah yang bahaya nih jika diam diam kita tidak tahu jika diri kita sebnarnya sudah sakit namun karena diam diam tadi kita tidak merasakan sakit dan jika sudah parah baru tuh penyakit mulai merasakn akibat dan efek buruknya. Nah berikut ini ada beberapa penyakit yang menyerang secara diam diam simak 7 Penyakit Yang Menyerang Diam Diam berikut ini.

1. Defisiensi atau kekurangan vitamin D
Kurangnya kebutuhan vitamin D tidak menimbulkan gejala tertentu dan seringkali kurang begitu diperhatikan oleh abnyak orang. Padahal kekurangan vitamin D berkontribusi dalam meningkatkan risiko penyakit jantung, diabetes, beberapa jenis kanker dan juga penyakit autoimun, seperti multiple sclerosis.
Vitamin D juga membantu tubuh dalam menyerap kalsium, sehingga kurang D dapat berakibat buruk bagi tulang. Periksakan ke dokter untuk mengetahui apakah tubuh telah cukup vitamin D, dokter biasanya akan menyarankan untuk mengambil suplemen vitamin D jika Anda kekurangan.

2. Osteoporosis
Penyakit melemahnya tulang ini sering disebut dengan silent disease atau penyakit tanpa gejala. Seiring bertambahnya usia, seseorang akan semakin kehilangan massa otot, apalagi jika tidak diimbangi oleh asupan vitamin D dan nutrisi yang cukup seperti kalsium.
Osteoporosis tidak ditandai rasa sakit atau ketidaknyamanan pada tulang dan biasanya diketahui jika tulang telah rapuh dan mudah patah oleh gerakan yang sedikit ekstrim. Cegah dengan perbanyak asupan kalsium dari susu, yoghurt atau keju, atau Anda juga dapat mengambil suplemen kalsium yang disarankan oleh dokter.

3. Hipotiroidisme
Kelenjar tiroid dapat menghasilkan hormon thyroid-stimulating hormone (TSH) yang membantu mengatur metabolisme tubuh. Jika kelenjar tiroid tidak aktif dalam memproduksi hormon, seseorang akan mengalami hipotiroidisme.
Rendahnya hormon tiroid juga dapat menyebabkan penambahan berat badan, penyakit jantung, kolesterol, infertilitas, depresi, kerusakan saraf, dan cacat lahir. Hipotiroidisme memiliki gejala tetapi tidak spesifik sehingga tidak banyak orang yang menyadari kondisi ini seperti kelelahan dan tidak tahan dingin.
Jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan masalah tiroid, atau gejala terkait, mintalah dokter untuk memeriksa kadar TSH Anda melalui tes darah. Pemeriksaan rutin harus dimulai pada usia 35 tahun setiap lima tahun sekali.

4. Diabetes tipe-2
Jika tubuh tidak memproduksi hormon insulin yang cukup untuk memecah glukosa, kadar glukosa yang tinggi dapat menyebabkan diabetes tipe-2.
Penyakit ini muncul secara bertahap, biasanya diawali oleh produksi insulin di pankreas yang melambat. Penyakit ini dapat merusak mata, jantung, ginjal, dan ujung saraf.
Diabetes mungkin telah Anda miliki dalam waktu yang sangat lama tanpa Anda ketahui. Jika Anda memiliki faktor risiko diabetes seperti kelebihan berat badan atau riwayat keluarga, periksakan kadar gula dalam darah Anda setiap beberapa bulan sekali secara teratur.

5. Hipertensi
Hipertensi atau tekanan darah tinggi memiliki faktor risiko seperti riwayat keluarga dan kelebihan berat badan. Kondisi ini terjadi jika darah terlalu banyak menekan dan mendorong dinding arteri. Hipertensi sangat berbahaya karena dapat menyebabkan komplikasi termasuk serangan jantung, stroke dan penyakit ginjal.
Seseorang dapat mengalami hipertensi tanpa gejala selama bertahun-tahun sebelum diagnosis. Sehingga pemeriksaan fisik tahunan sangat diperlukan meski Anda sedang dalam keadaan sehat, tujuannya untuk memastikan tekanan darah Anda normal yaitu sekitar 120/80 mm Hg.

6. Kolesterol tinggi
Baik itu disebabkan karena faktor genetik atau keturunan maupun pola makan yang buruk, peningkatan kolesterol jahat dalam darah dapat menyumbat arteri dan mengganggu aliran darah ke organ-organ vital seperti otak dan jantung.
Sehingga kolesterol tinggi dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke. Tingkat kolesetrol hanya dapat diketahui melalui tes darah yang dapat Anda periksakan secara rutin tiap 5 tahun sekali.
Jika kolesterol Anda tinggi, dokter akan merekomendasikan perubahan diet sebagai pengobatan awal atau mungkin akan meresepkan obat penurun kolesterol yang dapat menghambat enzim yang digunakan untuk memproduksi kolesterol.

7. Anemia
Kondisi ini disebabkan karena penurunan jumlah sel darah merah. Gejala anemia sangat halus seperti mudah lelah meski tidak melakukan aktivitas yang berat. Kurangnya sel darah merah menyebabkan kurangnya suplai oksigen ke organ vital yang meningkatkan risiko serangan jantung.
Nah itu lah bebrapa penyakit yang menyerang diam diam kenali penyakit yang kamu derita dan segera lah berobat agar penyakit tidak menjadi parah.

0 Response to "7 Penyakit Yang Menyerang Diam Diam"

Post a Comment

Boleh Berkomentar Asal Tidak Menggunakan Kata Kasar,,,,,, Tx For Visit ^^


Free Updates to your Inbox
Follow us:
facebook twitter gplus pinterest rss